• We are manufacturer & exporter of Blood Pressure Equipment, Wheelchair and Hospital Equipment.

    Latex Business Unit:

    Jl. Raya Serang Km 38.5 Leuwilimus, Cikande, Serang, Banten 42816, Indonesia

    Main: +62 254 402 247 │Fax: +62 254 402 248

    Metal Business Unit:

    Jl. Raya Serang Km. 24, Balaraja Barat, Tangerang, Banten 15610, Indonesia

    Main: +62 21 5945 0173 │Main: +62 21 5945 0185

  • We are manufacturer & exporter of Blood Pressure Equipment, Wheelchair and Hospital Equipment.

    Latex Business Unit:

    Jl. Raya Serang Km 38.5 Leuwilimus, Cikande, Serang, Banten 42816, Indonesia

    Main: +62 254 402 247 │Fax: +62 254 402 248

    Metal Business Unit:

    Jl. Raya Serang Km. 24, Balaraja Barat, Tangerang, Banten 15610, Indonesia

    Main: +62 21 5945 0173 │Main: +62 21 5945 0185

  • We are manufacturer & exporter of Blood Pressure Equipment, located at Jl. Raya Serang Km. 38,5 Cikande Serang Banten - Indonesia.

    Quality is our commitment. Our product and our service is customer satisfaction oriented.

    With experience as an OEM maker for major branded products in Japan, USA and Europe, makes us the best manufacture of blood pressure component at this time.

  • We are manufacturer & exporter of Blood Pressure Equipment, Wheelchair and Hospital Equipment.

    Latex Business Unit:

    Jl. Raya Serang Km 38.5 Leuwilimus, Cikande, Serang, Banten 42816, Indonesia

    Main: +62 254 402 247 │Fax: +62 254 402 248

    Metal Business Unit:

    Jl. Raya Serang Km. 24, Balaraja Barat, Tangerang, Banten 15610, Indonesia

    Main: +62 21 5945 0173 │Main: +62 21 5945 0185

  • We are manufacturer & exporter of Blood Pressure Equipment, Wheelchair and Hospital Equipment.

    Latex Business Unit:

    Jl. Raya Serang Km 38.5 Leuwilimus, Cikande, Serang, Banten 42816, Indonesia

    Main: +62 254 402 247 │Fax: +62 254 402 248

    Metal Business Unit:

    Jl. Raya Serang Km. 24, Balaraja Barat, Tangerang, Banten 15610, Indonesia

    Main: +62 21 5945 0173 │Main: +62 21 5945 0185

SEKILAS TENTANG TEKANAN DARAH

PDF Print E-mail
Written by Administrator    Friday, 20 September 2013 03:32

1.1 Definisi Tekanan Darah
Tekanan darah adalah daya dorong ke semua arah pada seluruh permukaan yang tertutup pada dinding bagian dalam jantung dan pembuluh darah (Ethel, 2003: 238).

1.2 Asal Tekanan Darah
Aksi pemompaan jantung memberikan tekanan yang mendorong darah melewati pembuluh-pembuluh. Darah mengalir melalui system pembuluh tertutup karena ada perbedaan tekanan atau gradien tekanan antara ventrikel kiri dan atrium kanan.


a. Tekanan ventrikular kiri berubah dari setinggi 120 mmHg saat sistole sampai serendah 0 mmHg saat diastole.

b. Tekanan aorta berubah dari setinggi 120 mmHg saat sistole sampai serendah 80 mmHg saat diastole. Tekanan diastolik tetap dipertahankan dalam arteri karena efek lontar balik dari dinding elastis aorta. Rata-rata tekanan aorta adalah 100 mmHg.
Perubahan tekanan sirkulasi sistemik. Darah mengalir dari aorta (dengan tekanan 100 mmHg) menuju arteri (dengan perubahan tekanan dari 100 ke 40 mmHg) ke arteriol (dengan tekanan 25 mmHg di ujung arteri sampai 10 mmHg di ujung vena) masuk ke vena (dengan perubahan tekanan dari 10 mmHg ke 5 mmHg) menuju vena cava superior dan inferior (dengan tekanan 2 mmHg) dan sampai ke atrium kanan (dengan tekanan 0 mmHg) (Ethel, 2003: 238).

1.3 Faktor – faktor yang Mempengaruhi Tekanan Darah
0. Curah jantung
Tekanan darah berbanding lurus dengan curah jantung (ditentukan berdasarkan isi sekuncup dan frekuensi jantungnya).
0. Tekanan Perifer terhadap tekanan darah
Tekanan darah berbanding terbalik dengan tahanan dalam pembuluh. Tahanan perifer memiliki beberapa faktor penentu :

(1) Viskositas darah.
Semakin banyak kandungan protein dan sel darah dalam plasma, semakin besar tahanan terhadap aliran darah. Peningkatan hematokrit menyebabkan peningkatan viskositas : pada anemia, kandungan hematokrit dan viskositas berkurang.

(2) Panjang pembuluh
Semakin panjang pembuluh, semakin besar tahanan terhadap aliran darah.

(3) Radius pembuluh
Tahanan perifer berbanding terbalik dengan radius pembuluh sampai pangkat keempatnya

(a) jika radius pembuluh digandakan seperti yang terjadi pada fase dilatasi, maka aliran darah akan meningkat enambelas kali lipat. Tekanan darah akan turun.

(b) Jika radius pembuluh dibagi dua, seperti yang terjadi pada vasokontriksi, maka tahahan terhadap aliran akan meningkatenambelas kalip lipat dan tekanan darah akan naik.

(4) Karena panjang pembuluh dan viskositas darah secara normal konstan, maka perubahan dalam tekanan darah didapat adri perubahan radius pembuluh darah (Ethel, 2003: 238-239).


1.4 Pengaturan Tekanan Darah
1. Pengaturan saraf
Pusat vasomotorik pada medulla otak mengatur tekanan darah. Pusat kardiokselerator dan kardioinhibitor mengatur curah jantung.
a. Pusat vasomotorik
(1) tonus vasomotorik merupakan stimulasi tingkat rendah yang terus menerus pada serabut otot polos dinding pembuluh. Tonus ini mempertahankan tekanan darah melalui vasokontriksi pembuluh.
(2) Pertahanan tonus vasomotorik ini dilangsungkan melalui impuls dari serabut saraf vasomotorik yang merupakan serabut eferen saraf simpatis pada sistem saraf otonom.
(3) Vaso dilatasi biasanya terjadi karena pengurangan impuls vasokonstriktor. Pengecualian hanya terjadi pada pembuluh darah di jantung dan otak.
(a) pembuluh darah di jantung dan otak memilki reseptor-reseptor beta adrenergik, merespon epinefrin yang bersirkulasi dan yang dilepas oleh medulla adrenae.
(b) Mekanisme ini memastikan suplai darah yang cukup untuk organ-organ vital selama situasi menegangkan yang menginduksi stimulasi saraf simpatis dan vasokontriksi di suatu tempat pada tubuh.
(c) Stimulasi parasimpatis menyebabkan vasodilatasi pembuluh hanya di beberapa tempat; misalnya, pada jaringan erektil genetalia dan kelenjar saliva tertentu.
b. Pusat akselerator dan inhibitor jantung serta baroreseptor aorta dan karotis, yang mengatur tekanan darah melalui SSO.

2. Pengaturan kimia dan hormonal

Ada sejumlah zat kimia yang secara langsung atau tidak langsung mempengaruhi tekanan darah. Zat tersebut meliputi :
a. Hormon medulla adrenal (norepineprin termasuk vasokonstriktor)
epinefrin dapat berperan sebagai suatu vasokonstriktor atau vasodilator, bergantung pada jenis reseptor otot polos pada pembuluh darah organ.
b. Hormon antidiuretik (vasopresin) dan oksitosin yang disekresi dari kelenjar hipofisis posterior termasuk vasokontriktor.
c. Angiotensin
adalah sejenis peptida darah yang dalam bentuk aktifnya termasuk salah satu vasokontriktor kuat.
d. Berbagai angina dan peptide seperti histamin, glukagon, kolesistokinin, sekretin, dan bradikinin yang diproduksi sejumlah jaringan tubuh, juga termasuk zat kimia vasoaktif.
e. Prostaglandin
Adalah agens seperti hormone yang diproduksi secara local dan mampu bertindak sebagai vasodilator atau vasokonstriktor (Ethel, 2003: 239).


1.5 Pengukuran Tekanan Darah Arteri Sistolik dan Diastolik

1. Tekanan darah diukur secara tidak langsung melalui metode auskultasi dengan menggunakan sfigmomanometer.

a. Peralatannya terdiri dari sebuah manset lengan untuk mengehentikan aliran darah arteri brakial, sebuah manometer raksa atau model jarum untuk membaca tekanan, sebuah bulb pemompa manset untuk menghentikan aliran darah arteri brakial, dan sebuah katup untuk mengeluarkan udara dari manset.

b. Sebuah stetoskop dipakai untuk mendeteksi awal dan akhir bunyi Karotkoff, yaitu bunyi semburan darah yang melalui sebagian pembuluh yang tertutup. Bunyi dan pembacaan angka pada kolom raksa secara bersamaan merupakan cara untuk menentukan tekanan sistolik dan diastolik.

2. Tekanan darah rata-rata pada pria dewasa muda adalah sistolik 120 mmHg dan diastolik 80 mmHg, biasanya ditulis 120/80. Tekanan darah pada wanita dewasa muda, baik sistolik maupun diastolic biasannya lebih kecil 10 mmHg dari tekanan darah laki-laki dewasa muda (Ethel, 2003: 240).

1.6 Alat Pengukur Tekanan Darah
Menurut fungsinya ada 2 jenis alat pengukur tekanan darah, yaitu :

1.6.1 Manual
Model manual seperti Model Jarum atau Aneroid. Model Aneroid atau biasa disebut model jarum sangat praktis dan harganya sangat murah meriah.
Karena bentuknya seperti jarum jam tangan, jadi biasa disebut dengan model jarum. Model Tensi jarum ini cara pemakaiannya sama seperti menggunakan model Air Raksa. Penunjukkan angka-angka Sistolik maupun Diastolik sangat mudah membacanya.dikarenakan jarum indikator yang digunakan.
Model lain untuk type manual ini adalah model Air Raksa.
Model ini mempunyai tingkat presisi yang akurat. Itu sebabnya Tensi darah model Air Raksa ini untuk beberapa kalangan praktisi kesehatan sering digunakan dikarenakan hasil pengechekan yang akurat.

1.6.2  Automatic
Tensi jenis ini sangat praktis dalam proses pemakaiannya. Dengan bersumber dari tenaga battrey 6 Volt atau 9 Volt sudah dapat mengahasilkan pengukuran yang detail.
Disarankan, ketika anda menggunakan produk jenis ini hasil acuan yang digunakan adalah pengukuran yang ke 3.
Karena hasil rata-rata untuk pengukuran 1 dan ke 2 akan menjadi dasar yang digunakan untuk pengukuran ke 3

Last Updated on Thursday, 28 November 2013 08:21
 
You are here: Home NEWS CAUTION SEKILAS TENTANG TEKANAN DARAH